Mari Dengarkan Bersama2 Ayat Suci Al-Quran 'ul Karim

Thursday, August 27, 2009

Hidayah: Pahala Malam Di Bulan Ramadhan



Di antara kelebihan Ramadhan itu ialah terdapat di dalamnya perintah berpuasa sebagai salah satu Rukun Islam. Ayat Al Quran pertama diturunkan pada bulan ini, malam 17 Ramadhan. Terdapat satu malam yang melebihi 1000 bulan pahalanya apabila beribadah pada malam tersebut dikenali sebagai Malam Lailatul Qadar. Malam-malam Ramadhan juga diserikan dengan sembahyang Tarawih dan Tedarus Al Quran.
Ketika ditanya oleh Sayidina Ali kwh apakah pahala atau kelebihan mendirikan Sembahyang Tarawih pada setiap malam di sepanjang Bulan Ramadhan, Rasulullah SAW menjawab: "Orang-orang Mukmin yang menunaikan sembahyang Tarawih pada malam bulan Ramadhan, akan mendapat kelebihan seperti berikut:

Malam 1 Dosanya dihapuskan seperti ia baru dilahirkan oleh ibunya.
Malam 2 Diampunkan dosanya, juga dosa-dosa kedua ibu bapanya, jika keduanya itu Muslim.
Malam 3 Dipanggil oleh malaikat dari bawah Arasy dengan seruan, "Beramallah, kerana Allah telah mengampunkan dosamu yang telah lalu."
Malam 4 Diberi pahala yang sama dengan pahala orang- orang yang membaca Kitab Taurat, Injil, Zabur dan Al Quran.
Malam 5 Diberi pahala umpama orang yang bersembahyang di Masjidil Haram di Makkah, Masjid Nabawi di Madinah dan Masjidil Aqsa di Palestin.
Malam 6 Diberi pahala umpama orang yang bertawaf di Baitullah; batu-batu dan pasir-pasir turut memohon ampun untuknya.
Malam 7 Seperti orang yang hidup sezaman dengan Nabi Allah Musa, yang membantunya mengalahkan Firaun dan Hamman.
Malam 8 Diberi Allah segala apa yang pernah dikurniakan-Nya kepada Nabi Ibrahim a.s.
Malam 9 Pahala menyembah Allah baginya seperti Rasulullah SAW dan nabi-nabi menyembah Allah.
Malam 10 Dikurniakan Allah kebaikan di dunia dan Akhirat
Malam 11 Keluar dari dunia sepertimana oia dilahirkan - bersih dari segala dosa.
Malam 12 Di Hari Qiamat wajahnya bercahaya dan bersinar umpama bulan purnama.
Malam 13 Di Hari Qiamat keadaannya aman dari segala kejahatan dan keburukan.
Malam 14 Malaikat akan menjadi saksi (atas sembahyang Tarawihnya itu) di Hari Qiamat - ia dibebaskan Allah dari segala kemudaratan.
Malam 15 Semua malaikat yang memikul Arasy dan Kursi berselawat dan meminta ampun untuknya.
Malam 16 Dituliskan baginya lepas dari Neraka dan dimasukkan ke dalam Syurga.
Malam 17 Diberikan pahala sebanyak pahala para Nabi.
Malam 18 Malaikat berseru: "Wahai hamba Allah! Bahawasanya telah redha Allah kepadamu dan kedua ibu bapamu."
Malam 19 Diangkat darjatnya kedalam Syurga Firdaus.
Malam 20 Diberikan pahala para syuhada dan solehin.
Malam 21 Dibina untuknya istana dari nur di dalam Syurga.
Malam 22 Di Hari Qiamat, ia akan diamankan dari segala dukacita dan kerisauan.
Malam 23 Dibangunkan untuknya sebuah bandar di dalam Syurga.
Malam 24 Dibuka peluang baginya berdoa sebanyak 24 kali yang akan dimakbul oleh Allah.
Malam 25 Diselamatkan dari siksa kubur.
Malam 26 Dianugerah pahala ibadah baginya selama 40 tahun.
Malam 27 Dapat melintas titian Sirat di Akhirat kelak, kelajuannya seperti kilat.
Malam 28 Diaugerah baginya 1,000 darjat di Akhirat.
Malam 29 Dikurniakan pahala 1,000 ibadah haji yang mabrur.
Malam 30 Diseru oleh Allah dengan seruan, "Wahai hamba-Ku! Makanlah buah-buahan Syurga dan mandilah dengan air Salsabil (sebatang sungai yang mengalir dalam Syurga) serta minumlah dari Telaga Kautsar. Akulah Tuhanmu dan engkau adalah hamba-Ku."

Kisah Teladan: Hantaran al-Quran

“Sayang, tengok nih. Cantiknya AlQuran nih. Warna keemasan. Sesuai untuk kita buat hantaran” pekik Jamilah kepada Nabil..

“Sini pun cantik juga. Warna unggu keemasan. Mana satu kita nak beli nih” balas Nabil.

Mereka sedang asyik mencari bahan-bahan untuk dibuat hantaran. Tinggal satu lagi yang masih dicari-cari iaitu AlQuran yang bakal dijadikan hantaran.

“Tapi, yang ni lagi best, ada terjemahan arab” keluh Jamilah.

“Ala, awak bukan reti pun bahasa arab” jawab Nabil. Tergelak Jamilah. Berbahagia rasanya dapat calon suami seperti Nabil. Prihatin.

“Apa yang saudara cari tu. Nampak seronok saya lihat” tegur pakcik berbaju putih. Jaluran baju ke bawah menampakkan lagi seri wajah seorang pakcik dalam lingkungan 40-an.

“Oh, kami cari AlQuran. Nak buat hantaran. Maklumlah, nak bina masjid” sengih Nabil. Jamilah ikut senyum tidak jauh dari situ..

“Oh. Bagus lah. Adik selalu baca waktu bila?” pakcik menyoal sambil tersenyum.

“Aa.. aa.. lama dah saya tak baca, pakcik“ teragak-agak Nabil menjawab. Jamilah sudah di sebelah rak yang lain.

“Kalau gitu, tak perlu lah beli AlQuran kalau sekadar hantaran. Kesian ALQuran. Itu bukan kitab hiasan, dik” tegur pakcik berhemah.

“Alah, pakcik nih. Kacau daun pulak urusan orang muda. Kami beli ni nak baca la” tiba-tiba Jamilah muncul dengan selamba jawapannya.

“Oh, baguslah. Kalau gitu beli lah tafsir ArRahman. Ada tafsiran lagi” cadang pakcik. Mukanya nampak seperti orang-orang ahli masjid.

“Ala, besar lah pakcik. Kami nak pilih nih. Kiut lagi” senyum Jamilah mengangkat bungkusan AlQuran warna unggu keemasan. Saiznya kecil.

“Jangan lupa baca ya” pakcik dengan selamba sambil meninggalkan pasangan tersebut.

“Sibuk je la pakcik tu” Jamilah mengomel.

Nabil kelihatan serba salah. Mungkin ‘terpukul’ dengan kata-kata seorang pakcik yang muncul secara tiba-tiba.

Hari yang dinantikan sudah tiba. Mereka sudah bersolek. Hari nan indah. Terlalu indah buat pasangan teruna dan dara yang bakal disatukan. Nabil dan Jamilah tidak sabar-sabar menantikan ucapan indah tersebut. Pak imam baru sahaja sampai.

“Assalamualaikum semua” ucapan salam Pak Imam bergema.

Nabil bagai hidup semula. Dirinya terkejut. Jantung bagai gugur serta merta. Mungkin tidak percaya apa yang dipandangnya dihadapan. Ahli-ahli keluarga berebut-rebut bersalaman dengan Pak Imam. Mukanya berseri-seri. Janggutnya putih. Jubah putih. Rambutnya ada yang berwarna putih.

“Inikah pengantin hari ini?” tegur selamba Ustaz Saad.

“Pak.. Ustaz.. kabar baik, pak... usta.. ustazz..” jawab Nabil mengigil. Jamilah juga terkebil-kebil melihat kelibat orang yang dikenali di kedai buku 2 bulan lalu.

“Oh, sebelum tu, saya suka mendengar bacaan adik Nabil. Mudah-mudahan kita dapat mengambil manfaat dari bacaan pengantin” cadang Ustaz Saad. Kelihatan orang ramai mengiyakan. Maklumlah, ustaz Saad merupakan antara orang dikenali oleh ahli-ahli sebagai penceramah tetap setiap hari Khamis selepas maghrib.

Nabil menelan air liur. Baginya inilah saat paling menyeramkan bagi dirinya. Peluh membasahi baju melayu satin berwarna putih.

“Ss.. su.. surah apa ustaz?” Nabil cuba mengagahkan diri. Jamilah masih melihat dari tepi tirai. Memegang kepalanya. Seperti mengagak benda yang sebaliknya berlaku.

“Oh, ayat yang mudah ja. Baca 3 ayat Surah ArRa’d” kata ustaz Saad sambil menunjukkan baris giginya yang putih hasil bersugi setiap solat mengikut sunnah nabi. Surah Ar Rad

Surah Ar Ra'd

“Apa benda nih” detik hati Nabil.

“Bismillahirrahmaani rrahim..ALL. .MAA.. RIII..!!” berlagu Nabil.

Kelihatan gemuruh satu rumah pengantin perempuan. Ada yang keluar dari rumah menahan gelak. Ada yang mengeluarkan air mata menahan kelucuan. Ada yang menggeleng-geleng kepala. Ibu bapa Jamilah merah padam wajahnya. Jamilah entah ke mana, mungkin berpura-pura ke tandas.

“Baru ustaz tahu ada kalimah almari di dalam ALQuran. Adik Nabil, cara bacanya seperti begini : A’uzubillahiminnassya itaanirrajim. . Bismillahirrahmanir rahim.. ALIF.. LAMM.. MIMMM... RAA..” kedengar suara gemersik Ustaz Sa’ad. Orang ramai kelihatan ingin mendengar lebih banyak lagi alunan irama ALQurannya.

Nabil berasa seperti kilat menyambar kepalanya.

“Nabil, kamu jangan merendah-rendahkan kitab petunjuk iaitu AlQuran. Ianya hendaklah dibaca bukan sekadar dijadikan hantaran. Malah lebih malang perlakuan seperti ini seolah-olah menghina ALQuran. Beli ALQuran kemudian menaruh di tempat-tempat tinggi seolah-olah ianya sudah cukup bagi seorang muslim” tazkirah sudah bermula. Orang ramai memang senang cara penyampaian ustaz Sa’ad.

“Tinggi mana pun kamu belajar, tiada gunanya kitab yang tidak berubah ini tidak mampu kamu baca. Kitab ini pasti begini rupanya, ayatnya tetap sama, kedudukannya tidak sama. Malah, ketahuilah Allah akan menjaganya sehingga hari kiamat. Nabil, kalau kamu tahu orang-orang yang mengaku kitab AlQuran sebagai kitab petunjuk kemudian diabaikan dia pasti dilaknat oleh AlQuran itu sendiri. Tetapi beruntungnya orang-orangnya memanfaatkan AlQuran setiap hari, membacanya, menghafalnya, mengamalkan menjadikan hati terlalu tenang walapun dia bukannya seorang yang tinggi pelajarannya, kaya hidupnya dan sebagainya..” penutup Ustaz Sa’ad sudah dikagumi orang terutama yang mengikuti ceramahnya.

Hari semakin cepat berlalu.

Nabil sudah melalui hari-hari yang indah. Kitab ALQUran yang menjadi hantaran pertunangan sudah menjadi diari kehidupannya yang aktif setiap hari.

Pit.. Pit! Jangan lupa datang rumah ustaz malam nih. Kita belajar sama-sama. Jangan lupa bawa isteri sekali ya Nabil. SMS dari ustaz Sa’ad tiba. Jamilah senyum disisi suaminya, Nabil.

Wednesday, August 26, 2009

Soffea dengan keletah manjanya


Anak sulungku ini memang aktif... tak pernah kenal erti penat.. syukur pd Allah swt anak2 ku sihat2 belaka. Anakku ini paling suka kereta. Tak kiralah kereta mainan ker, kereta tolak dia ker, janji bertayar. Kat rumah bangun tidur jer cari kereta dia dulu. Nampak kereta cakap vroom.. abih tur nak sebut kereta tak pandai lagi..

Saturday, August 15, 2009

Anak-anakku




Salam smua. Inilah anak2 kesayangan kami. Setahun satu.. hehe.. Walaupun penat dengan keje tapi kami tak pernah jemu bermain dengan anak2. Anak2 la harta kami. ummmmmmmah..... syayang anak2 ayah. Smoga anak2 ayah menjadi seorang anak yg soleh dan solehah. amin....

Pemuda